Anak Rantau. Powered by Blogger.

Search This Blog

Loading...

Tuesday, May 8, 2012

Apa yang Salah dengan Facebook

Xixixixi... judulnya kok aneh banget ya. Gak papa lah sob, memang saya suka bikin judul ngawur yang sering kali tidak nyambung dengan isi postingannya hahahha...

Mulai serius neh... Ehemm...

Ya, apa sih sebenarnya yang salah dengan facebook??
Emang ada yang salah mas??
Gak ada.
Lha terus...??
Hehehehe... (nyengir thok)


Pernahkah sobat-sobat blogger memikirkan, kira-kira berapa persen sih waktu kita yang bermanfaat jika kita "bermain" facebook? Kalau saya sendiri kok kayaknya banyakan buang-buang waktunya dari pada mendapatkan hal yang bermanfaat saat OL di facebook. Jika sobat-sobat di fb anggap saja jumlah temennya sudah maksimum 5000 orang, terus bikin notes yang isinya sesuatu yang berguna. Jika jumlah like-nya ada 200 orang kira-kira yang baca ada nggak sih sampai 25 orang? Saya yakin gak ada ya.

Beberapa penelitian juga menyebutkan jika fb itu kayak candu sehingga orang yang biasa ol di fb sangat sulit untuk bisa menutup akun fb-nya. Ya kayak saya yang sudah kecanduan ngerokok, mau berhenti dari tahun 2000 sampai sekarang tetep saja ngerokok hehehe...

Sebenarnya facebook itu banyak juga sih manfaatnya, terutama untuk saudara-saudara kita yang hidup di negeri orang tentu sangat memudahkan untuk saling berkomunikasi dengan biaya murah dengan saudaranya yang di Indonesia. Banyak juga yang memanfaatkan facebook pages untuk promosi dan menjual produk-produk secara online sehingga mempermudah pemasarannya. Facebook juga mempermudah kita mencari temen-temen sekolah, temen-temen kuliah dan temen-temen kampung kita.

Lho berarti sangat berguna dong facebook??
iya, memang sangat bermanfaat jika kita tahu cara memanfaatkannya dan bukan hanya untuk membuang-buang waktu kita hehehe...

Dan yang salah dari facebook menurut saya adalah teknologi facebook sudah memindahkan cara kita bersosialisasi didunia nyata kedalam dunia maya. Facebook juga membuat dua sisi yang berlawanan yaitu kalo didunia nyata "ngobrol" dan "ngerasani" menjadi sangat berlawanan,di facebook yaitu "wall" dan "inbox". Saat kita membuat status maka semua temen kita di fb tahu semua apa yang kita tuliskan dengan sangat cepat. Iya kalo itu sesuatau yang baik, lha kalau sesuatu yang buruk akibatnya tentu juga akan sangat buruk. Belum lagi inboxnya fb yang seringkali dijadikan ajang perselingkuhan hehehe... (bener gak sih?).

Saya ingat postingannya Mbak Syam (Rumah Matahari) yang pernah menyinggung tentang facebook dimana Mbak Syam sangat merindukan sapaan "Bagaimana Khabarmu?". lha bagaimana orang mau nanya khabar wong dari status fb aja kita sudah tahu keseharian dan keadaannya. Sebenarnya saya juga merindukan pertanyaan itu hehehe...


Una : Bud, gimana khabarmu?
Budhy : Weee...Una.... Apik2 wae Un, aku kangen je karo awakmu hahahaha...


Saya membayangkan jika generasi sekarang dan yang akan datang semakin intens menggunakan facebook sebagai sarana sosialisasinya dengan orang lain, jangan-jangan sepuluh tahun lagi kita akan hidup seperti film Matrix dan kita sampai lupa caranya tersenyum yang tulus karena jarang sekali kita bertemu dan bersosialisasi dengan orang lain.

Menurut saya solusi terbaiknya adalah kita harus bisa membagi waktu untuk sesuatu yang bermanfaat, kalaupun kita harus menggunakan facebook sebagai sarana komunikasi tentu ada tanggung jawab kita juga untuk lebih bijaksana dalam menggunakan teknologi ini. Dan jangan lupa kita juga punya tanggung jawab didunia nyata untuk bersosialisasi dengan masnyarakat sekitar kita. Kita adalah mahluk sosial yang membutuhkan sentuhan jabat tangan untuk hidup bergotong royang dan saling membantu di dunia ini.

Maaf ya sob kalo postingannya muter-muter, terima kasih sudah membaca, semoga sobat-sobat semua bisa menangkap apa yang ingin saya sampaikan. Semoga bermanfaat :)

Referensi :

Gothenburg - Facebook bikin orang kecanduan. Riset membuktikan, begitu banyak pengguna yang buru-buru ingin login ke Facebook begitu mulai menyalakan komputer.

Perilaku ini disimpulkan sebagai gejala ketergantungan (adiksi). Imbasnya, bisa bikin sang pengguna menderita dan tak bahagia dengan kehidupan nyatanya.

Penelitian yang dilakukan Universitas Gothenburg ini mengambil polling 1000 orang yang berusia 18 tahun hingga 73 tahun di Swedia.

Hasilnya, 85% dari pengguna mengaku mengakses Facebook tiap hari, dan separuhnya mengaku langsung start Facebook-an begitu mereka membuka web browsernya.

Sumber : http://inet.detik.com/read/2012/04/09/081942/1887426/398/ini-dia-tanda-tanda-kecanduan-akut-facebook

38 comments:

  1. Ono akune meneeeh :P
    Mbayar woiiii~
    Nak aku wis buka browser yang pertama kebuka google :D :D

    ReplyDelete
  2. Una lagii Unaa lagii...
    hadeeechhhh...

    ReplyDelete
  3. Facebook asyik buat cari hadiah. Banyak kuis berhadiah yang OKE punya hadiahnya dari Laptop, HP, uang tunai dll..pokoknya asyik mah main fb..hihihi..saya aja baru tahu kalau fb sangat bermanfaat palagi jika sedang kanker alias kantong kering.

    ReplyDelete
  4. 2009 sempat a lil bit addicted to fb sampe pernah diblokir sama admin akun saya akibat kebanyakan posting komen ngahahaha.

    Alhamdulillah skrg ngintip fb cuman sesekali pas mau sharing link blog :)

    ReplyDelete
  5. Saya cuma buka facebook 1x sehari, itupun kalo inget. :D Saya masih suka SMS daripada facebook. :D

    Saya lebih suka mengunjungi teman secara langsung, tatap muka, ngobrol seru. Lebih manusia. :)

    ReplyDelete
  6. ane punya akun fb juga sob, tapi jarang dibuka sejak kenal sama blog hehe...

    happy blogging

    ReplyDelete
  7. hihihi aku paling cuma ngecek aja, gak pernah pasang status komen juga jarang2

    ReplyDelete
  8. wahhh, gue malah lain ceritanya! kalo boleh muter2 tulisan elo, jd gue bikin judul "ada apa dengan blogspot?".. artinya akibat ngeblog ratusan temen2 di blog malah merindukan gue akibat jarangnya gue ol di FB hihihiii...!

    ReplyDelete
  9. facebook berarti bgt! krn semua kalangan tau itu, nggak perduli tua muda!

    tapi, sekarang saya lebih asik ngblog nih!

    nice share sob!

    ReplyDelete
  10. walah.. gitu tho.. sy sih.. kalo buka kompi gk terlalu pengen lagi buka FB.. bhkan rencananya pengen tutup Akun.. :D biar gk banyak Dosa.. :D

    ReplyDelete
  11. dulu gue kecanduan fb banget, sekarang udah mulai jarang, tp kecanduan blog :D

    ReplyDelete
  12. bahkan istilah facebook addict telah masuk dalam dunia medis dewasa ini. yaitu suatu "penyakit" ketergantungan terhadap jejaring sosial tersebut. hehehehe..

    ReplyDelete
  13. Iya ya bang..ga bisa dibayangkan nih masa yang akan dtg FB jadinya..mungkin lebih canggih lg kali ya..hahahhayy...sipp bang.

    ReplyDelete
  14. disamping sisi baik, memang FB banyak mendatangkan keburukan gan.

    ReplyDelete
  15. facebook sudah menjadi berhala sepertinya, sudah menjadi candu sampe lupa waktu.

    ReplyDelete
  16. Aku Gara2 Ada Group di Facebook Jadi Aktif terus di Facebook dulu aku jarang aktif

    ReplyDelete
  17. pakde sih punya account fb, tapi hanya kadang-kadang saja dibuka

    ReplyDelete
  18. sejak kenal fb dulu kala, emang tiap hari slalu buka fb, tapi itu wajar karena kita baru bisa besilaturahmi kembali dg masa2 sekolah SMP, SMA dan PT. Kenangan 20tahunan kebelakang terkenang2 kembali, tiap saat bertegusr sapa dg mereka ,,, tapi sekarang ,,, ya karena reuni sudah dilakukan dan juga bosan kali ya? makanya hampir semua teen2ku juga jarang2 fb an termasuk sayah juga ,,,,

    wilujeng ngeblog

    ReplyDelete
  19. saluut deh sama pembuat facebook... :yeye

    ReplyDelete
  20. Iya sih lebih kesannya buang waktu, tapi facebook buat gw buat sapa-sapa temen-temen lama yang ngga mungkin bisa ketemu karena masalah jarak.. facebook juga isinya cuma celoteh-celoteh ngga jelas buat bahan postingan hehe..

    ReplyDelete
  21. Alhamdulillah sy gk ketagihan..., nice artikel sobat.. ! mf ni baru sempat mampir.. :D

    ReplyDelete
  22. . . wauwwww,, smoga itu bukan aq. he..86x . .

    ReplyDelete
  23. sesuatu itu kan ada masanya, kaya fb-an atau blog gitu, dulu waktu jaman friendster orang2 suka frensteran, trs FS tenggelam muncullah FB yang fenomenal, tapi menurutku orang2 akan pada bosen, contohnya saya, dulu 24 jam nengokin home terus, kepo akan orang lain, tapi sekarang.. udah males hehe

    apa yang salah dengan FB? bukan salah FB nya sih tapi salah kita nya :P

    ReplyDelete
  24. waw, gue sendiri gak terlalu candu untungnya ama FB .. pertama buat dulu emang sempet si . :D

    ReplyDelete
  25. Namun sob, saya lebih suka ngeBlog di banding Facebook. Soalnya kegiatan Blogging lebih bnayak memiliki manfaat ketimbang Facebook.

    ReplyDelete
  26. perasaan saya ud koment, ko ga da ya?

    ReplyDelete
  27. Nek aku suwe dolanan blogger daripada dolanan fb. Btw, lakoné una trus! Bhahaha,

    ReplyDelete
  28. wah default browserku -fb- -__-"

    ReplyDelete
  29. aku pernah sempet punya akun facebook, hanya beberapa bulan, nggak sanggup, langsung tak matiin deh akunnya, lbh suka ngeblog

    ReplyDelete
  30. gitu yah? gak punya fb nih :)

    ReplyDelete
  31. Kalau sekarang Lebih banyak utk blogging, buka FB utk komunitas penulis...lht2 info lomba atau baca-2 artikel ttg menulis yg di post di grup. Jd sdh jarang 'ngobrol' di FB. Jk perlu bicara dgn teman ya langsung contact to the person saja deh...

    ReplyDelete
  32. semenjak punya blog, aku malah jadi jarang buka fb....hehe

    ReplyDelete
  33. Aku duwe fesbuk tapi cuma khusus untuk ikutan kuis hehehe...
    Temen-temenku kebanyakan pada alay, jadi males deh. Bener katamu, buang-buang waktu. Males banget.
    Aku lebih suka BLOG :D

    ReplyDelete
  34. wedew, disebut2 nih disini panntes... seperti ada yang manggil2, hahahaha :p

    btw mas Budhy sm Una ada apatoh?
    *curigaaaa*

    -abaikan postingannya-
    :p

    ReplyDelete
  35. Q dulu emang sering buka fb. Tapi sekarang males. Paling cuma buka, kalau gak ada apa apa ya tutup lagi

    ReplyDelete

Maaf, komentar SPAM akan langsung dihapus :)

Statistik Blog

Check PageRank

Statistik Blog

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP