Anak Rantau. Powered by Blogger.

Search This Blog

Tuesday, September 30, 2014

Orde Baru, Bukan Zamanmu Kini

Orde Baru atau sering disingkat ORBA sebenarnya apaan sih?? Kayaknya kalau denger zaman ORBA kesannya serem banget. Terus kalau zaman ORLA?? Jauh lebih serem dong.... :D

Kalau zaman orla saya gak tahu, karena emang belum pernah mengalaminya hehehe.... tapi kalau zaman ORBA saya mengalami dan untuk postingan kali ini saya akan berbagi sedikit pengalaman dan mungkin temen-temen yang seumuran saya juga pasti mengalaminya. Eh, tapi naga-naganya zaman orba akan reankarnasi lagi ya sob??? Ih... jadi takut nih.

Waktu kecil, seingat saya sewaktu saya masih SD kelas 3, ketika itu sedang ramai-ramainya masa kampanye. Waktu itu jumlah parpol hanya 3 yaitu, Golkar, PDI dan PPP. Kan banyak tuh lambang-lambang partai yang di tempel di pohon-pohon. Saya iseng-iseng ngambil salah satu lambang parpol (namanya anak kecil kan suka iseng hehehe...) terus saya bawa pulang. Sampai dirumah kebetulan ada bapak yang melihat saya membawa lambang parpol tersebut langsung tanya kesaya dapat dari mana? Setelah saya jelaskan lalu bapak saya marah dan bilang katanya jangan sampai coba-coba untuk pegang apalagi mengambil lambang-lambang tersebut. Entah sebenarnya apa yang dikhawatirkankan bapak saya masih gak paham sampai sekarang.

Ketika SMP juga saat kampaye pemilu... Eh, padahal kan belum punya hak pilih ya, tapi saya ingat ketika itu sehabis upacara bendera, kepala sekolah keliling dan masuk ke kelas-kelas. Pas kebagian kelas saya pak kepsek cerita-cerita seputar pemilu dan ujung-ujungnya bilang gini. "Anak-anak, nanti kalau sudah SMA dan punya hak pilih, kalau nyoblos itu gambar yang tengah aja. Kan biar imbang tuh, kalau coblos yang kiri nanti kan jadi berat kekiri, begitu juga kalau pilih yang kanan. Jadi biar aman pilih yang tengah-tengah aja ya?". Dan jawab kami serentak "Iya Pak....". Lanjut pak kepsek "Jangan lupa juga bilangin bapak dan ibunya dirumah.". Aduh... doktrinnya hebat ya sob saat zaman orba hehehe.... Pokoknya terkenalnya gerakan kuninginsasi deh :D.

Tapi yang saya masih gak habis fikir sampai sekarang adalah soal PKI. Kan banyak tuh tetangga di kampungku yang anak-anaknya tidak boleh jadi pegawai negeri karena di KTP nya di kasih tanda khusus untuk menandakan dulu orang yang terkait dengan gerakan PKI. Padahal sih sob, menurut analisis saya ... eh salah hahaha.... menurut cerita kakekku, mereka yang katanya PKI itu sebenarnya tidak tahu apa-apa, hanya ada orang yang katanya dari kantor desa minta tanda tangan dan fotokopi KTP. Eh... tahu-tahu sudah ada dalam daftar hitam pemerintah orba. Aduh... kok sial ment to ya..ya... Belum lagi nanti kalau pas peringatan G 30 S harus kerja bakti di kelurahan dengan rambut harus digunduli... weh jan.... ngenes jadinya.

Dan yang paling mengerikan lagi saat krismon (krisis moneter) tahun 97/98. Waktu itu walaupun masih kecil tapi saya udah ngerokok lho (gitu aja dibanggain :p). Saya ingat waktu itu rokok Gudang Garam Filter harganya masih 750 rupiah per bungkusnya. Eh... seminggu kemudian beli harganya daji 1100, seminggu berikutnya udah 1700 dan sebulan kemudian udah jadi 3000 an. Wah-wah... kalau kata ibuku, harga-harga sekarang itu bukan naik, tapi ganti harga hehehe.... Lha pie, lha wong naiknya bisa 200-500 persen je.

Dan sebenarnya masih banyak lagi cerita-cerita yang menakutkan ketika zaman orba, seperti isu petrus jika ada gerakan-gerakan di masyarakat. Mungkin temen-temen juga mengalaminya.

KESIMPULANNYA ....:: SAYA MENOLAK DENGAN SANGAT, JIKA ORDE BARU SEKARANG MAU DIHIDUPKAN KEMBALI. SEKARANG BUKAN ZAMANNYA LAGI. SEKARANG ZAMAN REFORMASI TITIK.....

Hmmm... maaf ya temen-temen blogger, jadi curcol nih :)

Artikel lainnya ............

.

21 comments:

  1. Wih itu serius di kelas didoktrin kayak gitu juga. Kok serem sihhh... untungnya pas tahun 1998 aku masih kecil, ndak inget :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya un, jaman itu kan semua PNS kepanjangan tangan pemerintah.

      Delete
  2. nah kalo soal keturunan PKI, harusnya sekarang sih udah nggak jamannya lagi mereka dilarang masuk PNS atau perlakuan nggak adil lainnya. semerak harus mendapat perlakuan sama dan adil. jaman sudah berubah dan nggak saatnya lagi membuat stigma yang keliru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sekarang udah gak ada lagi sob, KTP aja kan sudah disamain semua.

      Delete
  3. berarti sama dg saya kawan! sepakat utk tetap pada pendirian...pilkada langsung!

    ReplyDelete
  4. betul, sekarang ordenya beda, rakyatlah yang memimpin negara ini, bukan diktator apalagi proletar.

    ReplyDelete
  5. Orde Baru ama Orde Reformasi sama aja menurutku. sama2 gak ada yang bisa dipercaya. gak usah ada pemerintahan aja deh. biar chaos sekalian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi... lha pilpres kemarin pilih siapa Mil?

      Delete
  6. Waaah ngenes ya yang keturunan orang2 yang dituduh PKI tp gak tahu apa2 itu :(

    Saya belum pernah bertemu orang yang hidupnya seperti dilaknat seperti itu ..... eh pernah ding , bisik2 orang ttg seorang pemilik warung makan waktu saya masih tinggal di Riau dulu ...

    Jadi ingat .. tahun 97 pas saya lulus kuliah .. susanya nyari kerjaan. Padahal sebelum2nya teman2 saya pada keterima. Waktu sy lulus lha .... koran2 macam Kompas saja, yang hari Minggunya gak ada iklan lowongan lho biar seuprit ..... dan memang harga barang naik2 .. dolar dari yang 1 dollar 2000an menjadi 9ribu -10ribu ... wiih.

    Trus undian2 berhadiah di tivi2 atau koran2 gak ada, koran2 pada memangkas jumlah halaman. KFC dan McD pada jadi kikir bagi2 sambal, apalagi mericanya :)

    Pokoke waah deh. Kalo sekarang orang kata krisis tapi keknya masih mendingan deh karena masih banyak undian berhadiah, masih banyak lowongan pekerjaan di koran2 :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalau krismon 98 emang bener2 kayak jaman perang ya mbak hahaha...

      Delete
  7. akan selalu begitu
    orla dianggap serem saat orba
    orba dianggap serem saat oref
    dst dst...

    ReplyDelete
  8. bhahaha, jadi inget jaman kekuning-kuningan! ampe cat tembok rumah juga kuning, belum lagi juga dibiarin kuning.

    ORBA lagi? Gak lah yaw!!! ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk... kuning karna sering keujanan yo Kang.

      Delete
  9. jadi miris liat keaadan sekarang gan, klo dulu politik jahat sembunyi sembunyi. sekarang terang terangan dan ga tau malu lagi.. merampas hak rakyat. yuk kita doakan semoga merkea kapok, ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita juga harus ikut bergerak sob, yah, minimal lewat tulisan hehehe...

      Delete
  10. ngomong ngomong PKI. pki sekrang emang udah ga ada, tapi ajarannya masih di pake oleh salah satu kelompok parpol, yaitu ajaran menghalal kan segala cara..

    ReplyDelete

Maaf, komentar SPAM akan langsung dihapus :)

Statistik Blog

Check PageRank

Statistik Blog

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP