Anak Rantau. Powered by Blogger.

Search This Blog

Monday, May 14, 2012

Witing Tresno Jalaran Soko Kulino

Ungkapan bahasa jawa "Witing Tresno Jalaran Soko Kulino" yang artinya Asalnya Cinta Karena Dari Terbiasa. Ungkapan ini sangat familiar ya dikalangan orang jawa. Apa mungkin karena orang jaman dulu banyak yang dijodohkan, sehingga muncul ungakapan seperti itu saya juga tidak faham.

Tapi kalau menurut saya, makna dari ungkapan Witing Tresno Jalaran Soko Kulino itu sendiri sangat dalam dan entah apa yang menyebabkan ungkapan itu muncul yang jelas ungkapan itu sangat relevan jika diterapkan pada jaman sekarang ini. Mungkin juga karena orang-orang jaman dahulu sakti-sakti ya jadi "weruh sak durunge winarah" atau mengetahui sesuatu sebelum peristiwa itu terjadi. Walaupun mereka tahu tetapi tidak akan mengatakannya secara detail tapi hanya membuat perumpamaan-perumpamaan ataupun ungkapan yang mungkin baru diketahui makna yang sebenarnya oleh generasi-generasi berikutnya.

Pacaran.
Siapa sih yang belum pernah pacaran sekarang ini. Kira-kira kalau kita jujur pada saat pacaran apa sih yang dilakukan? paling baik pasti gandengan tangan ya. Terus yang agak keatas lagi cium kening, terus cium pipi, terus cium...., cium.... dst hahahha.... (hayo... ngaku gak yang pernah pacaran??) Coba kita tengok sair lagunya Tuty Wibowo (lihat di youtube) yang menggambarkan orang yang lagi pacaran jaman sekarang.

awalnya aku cium-ciuman
akhirnya aku peluk-pelukan
tak sadar aku dirayu setan
tak sadar aku ku kebablasan


Tuh kan, benerkan hehehe.... Padahal pacaran jelas-jelas dilarang oleh agama seperti salah satunya. "Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan seburuk-buruk jalan." (Al Isra' [17] : 32).

Dan efek pacaran sekarang ini sangat dahsyat ya seperti berita ini "Sebanyak 32 persen remaja usia 14 hingga 18 tahun di kota-kota besar di Indonesia pernah berhubungan seks. Demikian simpulan survei terbaru Komisi Perlindungan Anak Indonesia. (Sumber : disini). Persis kayak lanjutan lagunya Tuty Wibowo yang tadi.

ku hamil duluan sudah tiga bulan
gara-gara pacaran tidurnya berduaan
ku hamil duluan sudah tiga bulan
gara-gara pacaran suka gelap-gelapan


Jadi yang salah siapa?? yang salah ya pacarannya. Salah siapa pacaran hehehe.... Kalo menurut saya pacaran itu gak dilarang dan bahkan bagus.... tapi... harus sudah menikah hahaha.... Kalo kembali ke judul postingan "Witing Tresno Jalaran Soko Kulino" nanti pasti tumbuh cinta karena terbiasa setiap hari bersama. Emang bisa ya cinta karena terbiasa?? Menurut saya bisa sekali, coba kita lihat pengalaman kita atau bahkan pengalaman orang lain. Sering kita kenal "cinlok" kan? kok bisa cinlok ya? ya bisa aja orang terbiasa setiap hari bersama, ya kan?

Contoh kasus, Ibu dan Bapak saya selisih umurnya 12 tahun. Saat menikah umur Ibu 16 tahun dan Bapak 28 tahun itu juga dijodohin sama Kakek saya dari Ibu. Saat saya masih kecil memang sering sekali terjadi percekcokan mungkin karena masih membiasakan diri ya? tapi sekarang wah..wah.. tambah mesra aja hehehe... Kalo Bapak lagi keluar kota ngunjungi kakak saya untuk menengok cucunya pasti deh bentar-bentar telpon, minta bantuin adik saya yang bungsu untuk sms Bapak dan adik saya suka iseng kalo mewakili Ibu sms Bapak pasti dibawahnya ada tulisan "Mama Kangen" hahahaha.... Padahal kalo dirumah manggilnya Ibu kok jadi mama ya kalo kangen :D

Kesimpulan saya adalah apa yang menjadi ungkapan Witing Tresno Jalaran Soko Kulino dimaksudkan oleh orang tua-tua dahulu agar kita menikah dulu, walaupun dijodohkan, atau baiknya ya milih sendiri. Walaupun awalnya biasa-biasa saja pasti deh nanti akan cinlok juga, akan Witing Tresno Jalaran Soko Kulino juga, akan tumbuh cinta dan yang pasti halal dan membuat lagunya Tuty Wibowo tidak relevan lagi hehehe....

Temen-temen punya pendapat lain, silakan di kolom komentar ya :)

74 comments:

  1. Aku belum pernah pacaran, jadi gak ngaku apa apa :P
    Nak kowe piye mas? Hayooo ngaku gak :D
    Watawww 12 taun jauh amat jaraknyaaa @_@
    Ya ya witing tresno memang jalaran soko kulino, asal gak jalaran ora ono liyo wae... mesakke nak ngunu hihihi :D

    ReplyDelete
  2. jaman dulu memang witing tresno jalaran seko kulino masih banyak berlaku ya...tapi kalo jaman sekarang kayaknya banyak juga yang witing tresno jalaran ceban nan limo....hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha... mosok gur limo mbak, tapi iyo ding :D

      Delete
  3. mantap pencerahannya kang :), nice article

    ReplyDelete
  4. kalo aku beda ... witing tresno jalaran soko telo :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok iso sob? ora jalaran ketiban ondo tho hehehe...

      Delete
  5. wuah, aku jadi inget artikel majalahku dulu saat SMP, judulnya sama "witing tresno jalaran soko kulino"

    tau nggak, kalo dipikir-pikir, orang yang dijodohkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, smp dah pinter bikin nulis artikel ya ocha hehehe...

      Delete
  6. Aku! Aku belum pernah pacaran! *ngacung*

    Pacaran itu kaya candu. Buktinya adek kosku. Abis putus statusnya HBL (Haus Belaian Lelaki) banget. Kayanya kecanduan mesra2an sama pacar. Kaya mau kiamat aja kalo ga punya pacar. Yang ga pernah pacaran malah lebih adem ayem, ga terlalu mikirin status jomblo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... baru tahu aku ndah ada HBL :D

      Delete
  7. Akuh setujuuu sama pendapat kamu!

    Sebagai pasangan suami istri yg menikah lewat proses ta'aruf, pacaran setelah menikah itu jauuuh lebih indah dan aman tentram damai bahagia adil dan sejahtera hehe.

    Menrutku, cinta itu harus dirawat, disuburkan setiap hari sehingga kita bisa mencintai pasangan kita setiap hari, ga pake bosen :D

    ReplyDelete
  8. wow .. mesra sekali ya bpk dan ibumu ... kirim kiriman sms, walau adiknya yg kirim

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, tambah tua tambah mesra kayaknya hehehe...

      Delete
  9. ahahaha... ini apa toh yah :p nyinggung aku yang belum punya pacar alias jomblo :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahha.... masih jomlo ya zal? kapan nikah ??

      Delete
    2. kalo udah ade jodoh nye aje deh :p

      ehhh gan kok ane udah coba daftar di adsese pake blogger aku. tapinya ga bisa mulu!!!

      Delete
  10. Wah! cerita dewasa,nih! mundur, ah...

    ReplyDelete
  11. kalau jaman sekarang witing tresnonya karena sering ketemu jadi ada cinta :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi... iya emang sekarang mbak :)

      Delete
  12. syairnya santai tapi mengena tuh (buat yng ngerasa maksud gue) hihihiii....!

    ReplyDelete
  13. bagamana kalau "witing treno jalaran soko kepekso",hehe..:p

    monggo mampir ke EPICENTRUM
    jangan lupa followback jg ya,makasih..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAhahaha... kepekso gak popo sob, sing penting nikah sik daripada hamil sik :D

      Delete
  14. keren nih+ baca tu @ para remaja...........

    ReplyDelete
  15. terus kapan nih sob, hihihiy, pokoknya mah gw tetep nungguin elo prasmanan deh, hahay :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.... masih jadi pengangguran tidak kentara sob :D

      Delete
  16. wah wah kalau disini perawanX dah ilang2 gara2 kebebasannya perempuan tapi bberapa sih gak semuax

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sob, tentu banyak juga yang bisa menjaga auratnya hehehe...

      Delete
  17. iya ya, harusnya kita menikah dlu supaya hal ini tidak terjadi dan menjadikanya sebagai kebiasaan. ini juga yang bikin anak muda sekarang jelek kelakuannya.

    ReplyDelete
  18. Setubuh eh se7 sob...., ane dari bayi ampe sekarang belum pernah merasakan yang namanya pacaran, bahkan definisi dari pacaran pun Saya belum tau pasti dan pastinya tidak baku..wkwkwkwkwk...

    Kalau pengen bener2 ngikuti sahabat nabi jaman dulu ya dijodoin ma ortu gan, n kita pun ndak tau wajahnya jodo kita kayak apa.., hanya tau dari cerita ortu kita...

    Pengumuman.., Saya sedang mengadakan kontes..., kontesnya sangat mudah dan berhadiah...

    Silahkan untuk info lebih lanjut dapat melihat di artikel Saya yang terakhir ^-^

    ReplyDelete
  19. aku juga cinlok looh ma misuaku *ga ada yang nanya*

    barti memang bagusnya pake konsep ta'aruf kan, tapi mereka malah ga suka dan merasa aneh, dengan alasan masa nikah tanpa mengenal lebih dekat / penjajakan, padahal belum tentu setelah pacaran sekian lama pas nikah mereka langgeng, ya toh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kelamaan pacaran pas dah nikah jadi bosen ya sob :D

      Delete
    2. Gw termasuk yang cinlok juga #eh..

      Ya kalau kembali ke ajaran agama memang harusnya ada ikatan dulu untuk menjaga segala pandangan. tapi kayaknya semakin zaman semakin luntur.. intinya jaga diri, jaga hati kehormatan diri dan keluarga yah sob =)

      Delete
  20. Waahh... jaraknye jauh juga ye 16 dan 28 tahun :)
    ALhamdulillah ye masih tetep harmonisss #saluuttt

    ReplyDelete
  21. . . wachhhhhhh,, romatis banget ya mama mu. he..86x . .

    ReplyDelete
  22. setuju bangetss sob, pacaran ternyata banyak madlorotnya darpada manfaat...

    sukses selalu..:}

    ReplyDelete
  23. Sepatu (Sepakat dan Setuju)
    ya memang begitu sob,, namun kenyataannya semua disalah artikan

    ReplyDelete
  24. baca artikel sampai habis
    baca komen masuk juga, komennya seru2 kl membahas pacaran, jd keyword nih :)

    jd pengen tau jawaban smsnya nih, bapak jawab apa?

    ReplyDelete
  25. seharusnya cinta kan ngga harus dengan n*fsu *kalau belum waktunya -??-,,,* ehm...

    ReplyDelete
  26. Witing tresno jalaran soko kulino kuwi menurutku ya hampir sama koyo kowe. Tapi mungkin sama kayak gini juga yah, misalnya aku sama kamu udah temenan lamaaaa banget, eh tau-tau jadi cinta deh. MAsuk juga kan ke witing tresno jalaran soko kulino hehehe...

    Oh iya salut tuh buat ibukmu, selisih 12 tahun banyak banget lhoh ya. Bisa dibilang dulu pas nikah ibukmu masih unyu dan bapakmu udah super duper dewasa. tapi masih kalah sama rafi ahmad dan Yuni heehehe...

    ReplyDelete
  27. Ungkapan witing tresno soko kulino bener adanya. Awalnya sih biasa aja. Tapi karena keseringan bertemu, ya akhirnya jatuh cintrong juga toooo. Lebih bagus lagi pacarannya setelah menikah. Langsung bergetar deeehhhh

    ReplyDelete
  28. wah iya ya, kenapa ga kemabali ke jaman dulu aja ya. lebih aman.

    ReplyDelete
  29. wah ini patut di galakan kembali nie bang.

    ReplyDelete
  30. yayayyaa, lebih enak kalau bisa melalui ta'aruf, ada pihak yg menjadi mediasi secara obyektif ttg bgm sikap-sifat yang kandidat. Jd enak deh tinggal bilang yes or not...

    ReplyDelete
  31. "cinta datang karna sering ketemu"
    mantap sob bahasanya :)

    ReplyDelete
  32. itu bhsa china mas wah bagus ya,
    terima kasih dah sharing

    ReplyDelete
  33. ikut nimbrung sob ... :D
    stelh d simak , jd kangen sama do'i ... hihih :D

    ReplyDelete
  34. halo gan,
    tetap semangat tinggi ya untuk jalani hari ini ! ditunggu kunjungannya :D

    ReplyDelete
  35. witing tresno jalaran soko akeh duite.. bhahahahaha


    itu kalo yg ngomoing cewek matree...............

    ReplyDelete
  36. ane witing trisno jalaran soko munggah gunung. hahaha

    ReplyDelete
  37. witing treno jalaran kulino?

    kalo menurut pakde begini " jalaran nggelibet, aku kebulet" he he he...

    ReplyDelete
  38. tpi meski bapak dan ma jodoh tetapakn jadi pasangan yg romantis , dan membuahkan :)

    ReplyDelete
  39. jangan-jangaaaaan......
    mau dijodohin nih.....
    hayo ngakuuuu....?
    hihihi.....

    ReplyDelete
  40. yang di lipsing sama sinjo itu ya bud? hehe

    ReplyDelete
  41. witing tresno jalaran soko kulino tidak berlaku pada perjodohan saja lho. kayaknya semua lingkup bidang masuk deh, seperti pekerjaan. awal gak bisa , karena terbiasa jadi bisa, mahir dan berdedikasi #halah.....eniwe salam kenal yaaa :)

    ReplyDelete
  42. Ade sesuatu buat ente, sob: http://ex3onfire.blogspot.com/2012/05/twelve-ball-hits-for-you.html

    diambil, eaa... ;-)

    ReplyDelete
  43. "Witing Tresno Jalaran Soko Kulino...hehe...keren..

    konon katanya,,cinta yang baru di pupuk setelah pernikahan jauh lebih indah...

    #kata teman saya..

    ReplyDelete
  44. salam super sahabat,
    tetap semangat dan sukses selalu ya
    ditunggu kunjungan baliknya :)

    ReplyDelete
  45. makanya kalo pacaran itu jgn gelap2an sob, mending juga terang2an...
    :D
    hehe

    ReplyDelete
  46. sepertinya dah pernah comment di sini, kok gak ada ya #abaikan.

    Kalau ada yg mau nyonblangin secara obyektif, sebenarnya akan leih mudah proses utk menetukan pilihan yes/not-nya. Cinta itu proses, akan muncul seiring adanya kebersamaan [dalam pernikahan]

    ReplyDelete
  47. kalau jaman sekarang..sudah banyak anak yang tidak mau dijodohkan..katanya pacar pilihan lebih bagus..kalau lebih bagus kenapa pacar-nya tidak segera melamar-nya.ha ha ha, tapi sebenarnya orangtua menjodohkan karena tidak ingin anak-nya berzinah sebelum nikah :)

    ReplyDelete
  48. ane single gan, ga pernah pacaran :D
    rak usah tresno-tresnoan

    ReplyDelete
  49. witing tressno jalaran soko resleteng mengooo

    ReplyDelete

Maaf, komentar SPAM akan langsung dihapus :)

Statistik Blog

Check PageRank

Statistik Blog

  © Blogger template The Beach by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP